Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Kisah Para Ilmuan Ketika Lockdown

 Semenjak pandemi COVID-19 hampir tidak ada yang tidak mengetahui apa itu istilah lockdown, isolasi mandiri, dan karantina. Pada intinya, kita tinggal di dalam rumah dan tidak keluar rumah untuk hal-hal yang dirasa kurang mendesak. Bahkan, karena darurat, hal-hal mendesak itu harus ditunda atau tetap dikerjakan dengan keterbatasan di rumah. Rupanya, para ilmuwan terdahulu juga bekerja dari rumah, loh! Berikut adalah lima momen dalam sejarah ketika para astronom menemukan diri mereka terkunci tanpa tujuan.


Ibn Al-Haytham: Jika Anda tidak Bisa Berhasil maka Berpura-puralah

Ibn al-Haytham merupakan sosok yang menjulang tinggi dari zaman keemasan ilmu pengetahuan Arab. Namun ternyata, karirnya terdiri dari beberapa lapisan. Sekitar tahun 1010, ia mengambil proyek ambisius untuk membangun bendungan di seberang sungai Nil. Sebenarnya, hal itu agak terlalu ambisius. Ketika dia tiba di Mesir Selatan, dia menyadari bahwa tugas itu berada di luar jangkauannya. Takut akan reaksi penguasa Mesir-Khalifah Fatimiyah al-Hakim, juga dikenal sebagai Khalifah Gila. Ibn al-Haytham berpura-pura gila dan menghabiskan dekade berikutnya dikurung di rumah sakit jiwa. Dia memanfaatkan waktu tersebut  untuk berpikir, meskipun harus dipaksakan dengan baik. Di sana, ia melanjutkan menulis Buku Optik tujuh jilid, yang berisi di antara banyak harta ilmiah lainnya, penjelasan pertamanya adalah mengenai ilusi Bulan.


Galileo: Penyihir yang Bekerja dari Rumah

Dalam dunia astronomi bahkan dalam beberapa mata pelajaran IPS, kita sudah tidak asing dengan sosok Galileo Galilei. Siapa sangka, Galileo menghabiskan tahun-tahun sisa hidupnya di dalam tahanan rumah setelah mengaku bersalah dipersidangannya pada tahun 1633. Meskipun begitu, tetap saja dia mengatur kantor di dalam rumahnya dengan baik. Karya Galileo yang berjudul Dialogues Concerning the Two Chief World Systems menyebabkan penangkapan dan pengadilannya. Bukunya yang terakhir adalah buku yang meletakkan reputasinya sebagai bapak sains modern. Di dalamnya, ia menggunakan metode ilmiah untuk menjabarkan berbagai ide tentang gerakan tubuh dan konsep lainnya.


Isaac Newton: Duduk di Bawah Pohon Apel

Ketika wabah Bubonic memaksa penutupan Universitas Cambridge pada tahun 1665, dia kembali ke rumah ibunya. Di sana, ia datang dengan ide gravitasi universal. Ide tersebut dan ide lainnya, seperti perkembangan kalkulus dan tiga hukum gerak, tumbuh menjadi Philosophiae Naturalis Principia Mathematica, yang tidak dia terbitkan selama dua dekade lagi pada tahun 1687.


Christina Koch: Duduk di Kaleng Selama 328 Hari

Pada Februari 2020, Christina Koch kembali ke Bumi setelah menghabiskan 11 bulan di Stasiun Luar Angkasa Internasional dan membuat rekor baru untuk penerbangan luar angkasa terlama bagi seorang wanita. Jumlah ruang bertekanan di dalam ISS sama dengan Boeing 747. Kedengarannya tidak terlalu buruk, sampai Anda mengetahui bahwa sebagian besar ruangan tersebut digunakan oleh peralatan dan penyimpanan. Belum lagi, pada satu titik selama misi Koch ada sembilan astronot di dalamnya. Terlepas dari kondisi yang sempit, Koch sangat produktif, kegiatan penelitiannya di ISS berkisar dari fisika kuantum hingga pencetakan biologis 3D.


Referensi: Sky and Telescope

Writer: Remilda Agustina


1 komentar untuk "Kisah Para Ilmuan Ketika Lockdown"

  1. The program is often up to date with free service packs, which help to optimize the way it} runs on varied working techniques. Short for Moment of Inspiration, MoI provides a modern UI and highly effective range of CAD tools for customers specializing in polygonal modeling. The program comes with superior boolean features that allow quick design of “hard surface” fashions. It is a user-friendly software best fins for free diving program that uses the NURBS modeling system.

    BalasHapus